Latest Post

Praise, My Soul, the King of Heaven

Categories: Hymn Stories

Pujilah Raja Surga, Hai Jiwaku

Lirik: Lyte, Henry Francis (lahir 1 juni 1793, Kelso Utara, Skotlandia; meninggal 20 november 1847, Nice, Prancis)

Musik: Andrews, Mark (lahir 21 Maret, 1875, Gainsborough, Lincs, Inggris; meninggal 10 Desember 1939, Montclair, NJ)

Penulis himne Henry Francis Lyte menerbitkan sebuah buku yang memuat hampir 300 saduran dari setiap mazmur pada tahun 1834, berjudul Spirit Mazmur. “Pujilah Raja Surga, Hai Jiwaku” ada di dalam “roh ” Mazmur 103.

Bait pertama menggambarkan ayat 1-5. Daftar ringkas — “ditebus, disembuhkan, dipulihkan, diampuni” — mencakup sebagian besar kebenaran tentang tindakan kasih karunia Allah dalam keselamatan kita; tidak ada alasan yang lebih kuat lagi bagi “jiwaku” untuk memuji Dia. Dalam mazmur ini, orang – orang yang sedang menderita (bait ke-2) diidentifikasi sebagai orang Israel di Mesir (ayat 6-7); sejarah membuktikan bahwa berkat Allah akan “tetap sama untuk selama-lamanya” (ayat 8-12). Bait ke-3 dengan lembut mengingatkan kita bahwa Raja Surga juga adalah Bapa kita (ayat 13-14), yang “dengan lembut memikul kita, menyelamatkan kita dari semua musuh kita”. Bait terakhir memanggil para malaikat untuk bergabung dengan semua ciptaan, termasuk galaksi-galaksi yang jauh, untuk “memuji bersama kita Allah kasih karunia” (ayat 20-22).

Memuji selalu tepat. Himne ini dapat digunakan dalam acara-acara keluarga, seperti Hari Ayah. Beberapa tradisi menggunakan Mazmur 103 sewaktu anak-anak dibaptis, sebuah acara lain yang cocok. Refrein ‘Haleluya’ mendeskripsikan dirinya sendiri; himne ini harus dinyanyikan dengan energi dan karakter sukacita dari musik yang baru ini oleh Mark Andrews, yang pertama kali diterbitkan tahun 1930 sebagai lagu kebangsaan.

Author: Gracelia Cristanti