Latest Post

Mengapa Kejahatan Manusia Tidak Sampai Maksimal?

Categories: Kutipan Buku

Kutipan oleh G.I. Williamson yang diambil dari buku “Katekismus Singkat Westminster 1” (Surabaya: Momentum, 2006) halaman 98.

Kemurahan Allah menjadi satu-satunya alasan mengapa kejahatan manusia belum mencapai tingkatan yang maksimal (menjadi seperti Iblis, serta orang-orang berdosa di dalam neraka). Dapat dibayangkan betapa mengerikannya dunia ini bila semua manusia menunjukkan kefasikan yang maksimal: semua manusia akan dapat membunuh, mencuri, dan melakukan berbagai kefasikan setiap waktu! Dan dunia ini akan dipenuhi oleh segala bentuk tindak kekerasan. Bila demikian halnya, kita meragukan apakah hidup bisa terus berlangsung. Dan perhatikanlah: Keadaan seperti inilah yang akan terjadi bila Allah tidak memperlambat laju kerusakan yang diakibatkan dosa. Bagaimana Allah melakukannya? Tentu saja, dengan berbagai cara. (1) Pertama, Allah tetap memelihara kerja hati nurani dalam manusia berdosa. Hati nurani ini memang tidak dengan serta-merta membuat manusia yang fasik menjadi manusia benar. Namun hati nurani itu menolong mengekang perbuatan dosa sampai pada taraf tertenty (Rm. 2:15). (2) Hal lain yang telah ditempatkan Allah di dunia untuk mencegah manusia berdosa berbuat jahat adalah pemerintahan sipil. Para penguasa sipil telah ditempatkan Allah di dunia sebagai suatu ancaman bagi manusia yang hendak berbuat jahat (Rm. 13:1-5). (3) Hal ketiga yang dapat menahan manusia berdosa dari perbuatan jahat adalah ketakutan mereka akan maut (Ibr. 2:15). (4) selain itu, pengaruh dari keluarga, pendidikan, serta masyarakat dapat pula menjadi penghambat bagi perkembangan kejahatan di dalam hati serta kehidupan manusia. Adanya hal-hal seperti inilah yang membuat kita dapat menemukan ‘kebaikan’ tertentu dalam kehidupan manusia yang fasik. Dengan kata lain, dalam pandangan manusia, manusia berdosa sering tampak bertindak pantas. Namun, kita harus senantiasa mengingat bahwa ini bukan disebabkan oleh adanya suatu kebaikan sejati di dalam diri mereka.

Author: Tommy Suryadi

Bitnami