Latest Post

Holy, Holy, Holy! Lord God Almighty (Kudus, Kudus, Kudus! Tuhan Allah Mahakuasa)

Categories: Hymn Stories

Lirik oleh Heber, Reginald (Lahir tahun 21 april 1783, Malpas, Cheshire, Inggris;

meninggal tahun 3 april, 1826,’Trichinopoly, India)

Musik oleh Dykes, John B. (lahir tanggal 10 maret 1823, Kingston-upon-Hull, Inggris;

(meninggal tanggal 22 januari 1876,Ticehurst, Sussex)

Teks pujian Reginald Heber, yang ditulis untuk Minggu Tritunggal, dimulai dengan doksologi serafim (para malaikat yang menjaga takhta Allah, Yesaya 6:3) dan kerubim (Yehezkiel 10:20). Bahasa yang sama muncul dalam kitab Wahyu 4:8-11, sumber ungkapan yang membentuk bait ke-2. bait ke-3 berbicara tentang kegelapan — milik kita, bukan milik Allah — dan adalah pengingat akan tabir musa (Keluaran 34:29-35, 2 Korintus 3:13), kemuliaan Allah yang disingkapkan (Yesaya 40:15; 2 Korintus 4:6), dan Roh yang diberikan kepada orang-orang percaya (2 Timotius 1:7). Bait terakhir menggemakan bait pertama dengan hanya satu baris yang diubah untuk menambah volume pujian.

 “Tritunggal” tersebar dalam puisi ini: “kudus, penuh belas kasihan dan perkasa,” “para santo… kerubim dan serafim,” ” dahulu, sekarang, dan selama-lamanya,” “kuasa, kasih dan kemurnian,” dan” bumi, dan langit, dan laut.”

John B. Dykes menggubah lagu untuk teks ini dan menamainya untuk konsili Nicea (325 Masehi) yang meneguhkan doktrin Tritunggal. Himne ini khususnya cocok untuk Minggu Tritunggal dan sering digunakan dalam pembukaan ibadat kapan saja. Bagian Instrumental termasuk dalam alat musik kuningan dan bel tangan.

Author: Gracelia Cristanti

Bitnami